Okta
Okta

Okta

Yang
Yang

Yang

Faith In Humanity
Faith In Humanity

Faith In Humanity

normality
normality

normality

belied
belied

belied

buku
buku

buku

coy
coy

coy

wookiee
wookiee

wookiee

kalos
kalos

kalos

gue
gue

gue

🔥 | Latest

jawa: y @TheStrangeRoots How programming languages got their names Bash Clojure The creator wanted to include the letter 'c' (C#), 'I (Lisp) and 'j' (Java) and liked that it was a pun on 'closure! The word 'closure, the act of closing, comes from the Latin 'clausūra' stemming from' clauděre' which means 'to shut or close! Bash is an acronym for Bourne-again Shell, a pun on the Bourne Shell - named after creator Stephen Bourne - being "born again". 'Bash' is also a verb meaning 'to strike with a heavy blow', possibly from the Danish 'baske' meaning 'to beat, strike! Quite simply C got its name because it was preceded by a programming language called B.C spawned its own children including C++ and C#.It is the third letter in the English alphabet and was originally identical to the Greek letter 'Gamma', Java Go Elixir The name Java was the result of a highly- caffeinated brainstorming session. Java, or 'Jawa' in Indonesian, is the name of a large island in Indonesia that produces strong, dark and sweet coffee. It has been a slang term for coffee in the United States since the 1800s. One of the Google developers said the name Go, sometime referred to as Golang, was chosen because it was 'short and easy to type' The word 'go, meaning 'to travel or go somewhere' stems from the Old High German 'gan' (to go). The word 'elixir', meaning a potion or essence that prolongs life or preserves something, stems from the Arabic 'al-ikst' via the late Greek 'xerion', a powder for drying wounds. Appeared in Middle English from the 14th century. Java JavaScript Kotlin Perl Originally named Mocha, a type of fine quality coffee, it was later renamed JavaScript, combining Java, US slang for coffee, + 'Script, 'something that is written' from the Latin 'scriptum, 'a set of written words or writing. Inspired by Java, it was named after Kotlin Island in Russia. Originally called Kettusaari by the Finns ('fox island') and Ketlingen by the Swedes, (maybe stemming from 'kettel' meaning 'cauldron'). After Russia won control of the island in 1703 it was Initially named Pearl, the alternative spelling was adopted as the name was already taken. It comes from the Middle French 'perle 'meaning 'bead' or 'something valuable' and the Latin 'perna' meaning 'leg, also a mollusc shaped like a leg of mutton. JS renamed 'Kotling' then 'Kotlin. PHP Python Ris named partly after the first names of the first two R authors (Ross Ihaka and Robert Gentleman) and partly as a play on the name of S, itss parent langauge. It is the 18th letter in the alphabet and derives from the Greek letter 'Rho' php Originally known as Personal Home Page Construction Kit, this was later shortened to just PHP (an acronym for Personal Home Page). It is now accepted as the initials for PHP: Hypertext Preprocessor. Creator Guido van Rossum named Python after TV comedy Monty Python's Flying Circus. The word 'python' comes from the ancient Greek 'Puthón, the name of a huge serpent killed by the god Apollo. Later adopted as a generic term for non- poisonous snakes that constrict their prey. Ruby Scala Rust Influenced by Perl, the developer chose a colleague's birthstone which followed it in the monthly sequence (June is Pearl, Ruby is July). Ruby comes from the Old French 'rubi', a 'reddish precious stone', and the Latin 'rubeus, 'red'. Rust's name comes from a fungus that is robust, distributed, and parallel. It is also a substring of robust. Rust, also the reddish coating formed on oxidized metal, stems from the German 'rost' and possibly the Indo-European base of 'red. Scala is a combination of the first letters of 'scalable' and 'language! It is also the Italian word for 'stairway', as it helps users to ascend to a better language. The logo is also an abstraction of a staircase or steps. SQL Swift TypeScript SQL Originating from the shortcomings of JavaScript, hence the similarility of the name. Its name combines 'Type', meaning a kind or class (from the Greek 'tuptein' 'to strike'), with 'Script, 'something that is written' from the Latin 'scriptum'. First called "Structured English Query Language" (SEQUEL), pronounced "sequel", it was a pun that it was the sequel to QUEL. It was later shortened to SQL. The word 'sequel' stems from the Latin 'sequela' from 'sequr' meaning 'to follow. The word 'swift' means 'moving with great speed or velocity' and can be traced back to the prehistoric 'swipt' meaning to 'move in a sweeping manner'. The swallow-like bird became known as a swift from the 17th century and is used as the language's logo. TS how programming languages got their names
jawa: y @TheStrangeRoots
 How programming languages got their names
 Bash
 Clojure
 The creator wanted to include the letter 'c' (C#), 'I
 (Lisp) and 'j' (Java) and liked that it was a pun on
 'closure! The word 'closure, the act of closing, comes
 from the Latin 'clausūra' stemming from' clauděre'
 which means 'to shut or close!
 Bash is an acronym for Bourne-again Shell, a pun
 on the Bourne Shell - named after creator Stephen
 Bourne - being "born again". 'Bash' is also a verb
 meaning 'to strike with a heavy blow', possibly from
 the Danish 'baske' meaning 'to beat, strike!
 Quite simply C got its name because it was
 preceded by a programming language called B.C
 spawned its own children including C++ and C#.It
 is the third letter in the English alphabet and was
 originally identical to the Greek letter 'Gamma',
 Java
 Go
 Elixir
 The name Java was the result of a highly-
 caffeinated brainstorming session. Java, or 'Jawa'
 in Indonesian, is the name of a large island in
 Indonesia that produces strong, dark and sweet
 coffee. It has been a slang term for coffee in the
 United States since the 1800s.
 One of the Google developers said the name Go,
 sometime referred to as Golang, was chosen
 because it was 'short and easy to type'
 The word 'go, meaning 'to travel or go somewhere'
 stems from the Old High German 'gan' (to go).
 The word 'elixir', meaning a potion or essence that
 prolongs life or preserves something, stems from
 the Arabic 'al-ikst' via the late Greek 'xerion', a
 powder for drying wounds. Appeared in Middle
 English from the 14th century.
 Java
 JavaScript
 Kotlin
 Perl
 Originally named Mocha, a type of fine quality
 coffee, it was later renamed JavaScript, combining
 Java, US slang for coffee, + 'Script, 'something that
 is written' from the Latin 'scriptum, 'a set of
 written words or writing.
 Inspired by Java, it was named after Kotlin Island
 in Russia. Originally called Kettusaari by the Finns
 ('fox island') and Ketlingen by the Swedes, (maybe
 stemming from 'kettel' meaning 'cauldron'). After
 Russia won control of the island in 1703 it was
 Initially named Pearl, the alternative spelling was
 adopted as the name was already taken. It comes
 from the Middle French 'perle 'meaning 'bead' or
 'something valuable' and the Latin 'perna' meaning
 'leg, also a mollusc shaped like a leg of mutton.
 JS
 renamed 'Kotling' then 'Kotlin.
 PHP
 Python
 Ris named partly after the first names of the first
 two R authors (Ross Ihaka and Robert Gentleman)
 and partly as a play on the name of S, itss parent
 langauge. It is the 18th letter in the alphabet and
 derives from the Greek letter 'Rho'
 php
 Originally known as Personal Home Page
 Construction Kit, this was later shortened to just
 PHP (an acronym for Personal Home Page). It is
 now accepted as the initials for PHP: Hypertext
 Preprocessor.
 Creator Guido van Rossum named Python after TV
 comedy Monty Python's Flying Circus. The word
 'python' comes from the ancient Greek 'Puthón,
 the name of a huge serpent killed by the god
 Apollo. Later adopted as a generic term for non-
 poisonous snakes that constrict their prey.
 Ruby
 Scala
 Rust
 Influenced by Perl, the developer chose a
 colleague's birthstone which followed it in the
 monthly sequence (June is Pearl, Ruby is July).
 Ruby comes from the Old French 'rubi', a 'reddish
 precious stone', and the Latin 'rubeus, 'red'.
 Rust's name comes from a fungus that is robust,
 distributed, and parallel. It is also a substring of
 robust. Rust, also the reddish coating formed on
 oxidized metal, stems from the German 'rost' and
 possibly the Indo-European base of 'red.
 Scala is a combination of the first letters of
 'scalable' and 'language! It is also the Italian word
 for 'stairway', as it helps users to ascend to a
 better language. The logo is also an abstraction of
 a staircase or steps.
 SQL
 Swift
 TypeScript
 SQL
 Originating from the shortcomings of JavaScript,
 hence the similarility of the name. Its name
 combines 'Type', meaning a kind or class (from the
 Greek 'tuptein' 'to strike'), with 'Script, 'something
 that is written' from the Latin 'scriptum'.
 First called "Structured English Query Language"
 (SEQUEL), pronounced "sequel", it was a pun that it
 was the sequel to QUEL. It was later shortened to
 SQL. The word 'sequel' stems from the Latin
 'sequela' from 'sequr' meaning 'to follow.
 The word 'swift' means 'moving with great speed or
 velocity' and can be traced back to the prehistoric
 'swipt' meaning to 'move in a sweeping manner'. The
 swallow-like bird became known as a swift from the
 17th century and is used as the language's logo.
 TS
how programming languages got their names

how programming languages got their names

jawa: D-O-D Menolak Sejarah Omong Kosong Pangeran Diponegoro HUMANDoD Kisah hidup Pangeran Diponegoro dipenuhi misteri dan mitos. Kalah akibat dicurangi pada pertemuan di Magelang oleh Belanda, Pangeran Diponegoro pernah dianggap sebagai pemberontak cukup lama. Bahkan, kisah yang kemudian beredar serta dimasukkan dalam pelajaran sejarah di sekolah, Pangeran Diponegoro memberontak akibat tanah makam leluhurnya bakal dijadikan jalan raya oleh Belanda. Hal ini seperti mengecilkan peran sang pangeran dalam Perang Jawa 1825-1830 yang sangat terkenal tersebut. Tidak hanya karena lamanya durasi perang yang mencapai 5 tahun, Perang Jawa disebut sangat besar dan melelahkan lantaran besarnya biaya yang dihabiskan. Perang Jawa membuat kas Belanda terkuras, hingga dibutuhkan Tanam Paksa untuk mengembalikan uang kas yang kosong melompong. Pameo umum mengatakan sejarah ditulis oleh pemenang. Banyak tulisan, babad, tambo serta kitab dari berbagai penguasa baik yang ditulis sendiri maupun oleh juru tulis penuh puji-pujian dengan tujuan meningkatkan citra dirinya sendiri. Fakta mengenai Pangeran Diponegoro yang selama ini kita ketahui dalam pelajaran di bangku sekolah, ternyata sangat berbeda dan benar-benar salah. Misalnya saja, selain soal tanah makam, Pangeran Diponegoro disebutkan melawan Belanda karena dia ingin menjadi raja. Peter Carey, profesor tamu di Universitas Indonesia mengatakan, Pangeran Diponegoro menganggap dirinya sebagai Ratu Adil yang ditakdirkan membela rakyat Jawa dari penindasan. Tindakannya murni benar-benar ingin membela rakyat kecil. Perjuangan Diponegoro sangat sulit dikalahkan, sampai-sampai Belanda perlu menerapkan strategi khusus yang penuh tipu muslihat. Perjuangannya pada saat itu didukung tiga kelompok masyarakat, yakni: para bangsawan, rakyat, dan ulama. Pesona sang pangeran membuatnya tidak hanya ditakuti, tapi juga disegani oleh lawan. Wardiman Djojonegoro, pengusul Babad Diponegoro sebagai warisan dunia Unesco, mengatakan penelitian Peter Carey membuka wawasan baru terhadap pendapat para sejarawan Belanda yang sudah diyakini sebelumnya. Next🔻
jawa: D-O-D
 Menolak Sejarah
 Omong Kosong
 Pangeran Diponegoro
HUMANDoD Kisah hidup Pangeran Diponegoro dipenuhi misteri dan mitos. Kalah akibat dicurangi pada pertemuan di Magelang oleh Belanda, Pangeran Diponegoro pernah dianggap sebagai pemberontak cukup lama. Bahkan, kisah yang kemudian beredar serta dimasukkan dalam pelajaran sejarah di sekolah, Pangeran Diponegoro memberontak akibat tanah makam leluhurnya bakal dijadikan jalan raya oleh Belanda. Hal ini seperti mengecilkan peran sang pangeran dalam Perang Jawa 1825-1830 yang sangat terkenal tersebut. Tidak hanya karena lamanya durasi perang yang mencapai 5 tahun, Perang Jawa disebut sangat besar dan melelahkan lantaran besarnya biaya yang dihabiskan. Perang Jawa membuat kas Belanda terkuras, hingga dibutuhkan Tanam Paksa untuk mengembalikan uang kas yang kosong melompong. Pameo umum mengatakan sejarah ditulis oleh pemenang. Banyak tulisan, babad, tambo serta kitab dari berbagai penguasa baik yang ditulis sendiri maupun oleh juru tulis penuh puji-pujian dengan tujuan meningkatkan citra dirinya sendiri. Fakta mengenai Pangeran Diponegoro yang selama ini kita ketahui dalam pelajaran di bangku sekolah, ternyata sangat berbeda dan benar-benar salah. Misalnya saja, selain soal tanah makam, Pangeran Diponegoro disebutkan melawan Belanda karena dia ingin menjadi raja. Peter Carey, profesor tamu di Universitas Indonesia mengatakan, Pangeran Diponegoro menganggap dirinya sebagai Ratu Adil yang ditakdirkan membela rakyat Jawa dari penindasan. Tindakannya murni benar-benar ingin membela rakyat kecil. Perjuangan Diponegoro sangat sulit dikalahkan, sampai-sampai Belanda perlu menerapkan strategi khusus yang penuh tipu muslihat. Perjuangannya pada saat itu didukung tiga kelompok masyarakat, yakni: para bangsawan, rakyat, dan ulama. Pesona sang pangeran membuatnya tidak hanya ditakuti, tapi juga disegani oleh lawan. Wardiman Djojonegoro, pengusul Babad Diponegoro sebagai warisan dunia Unesco, mengatakan penelitian Peter Carey membuka wawasan baru terhadap pendapat para sejarawan Belanda yang sudah diyakini sebelumnya. Next🔻

HUMANDoD Kisah hidup Pangeran Diponegoro dipenuhi misteri dan mitos. Kalah akibat dicurangi pada pertemuan di Magelang oleh Belanda, Pang...

jawa: ANG LIMA RATUS RUPIAH uang nyanyi PPAP versi jawa - sc youtube . . . . @ali4art
jawa: ANG
 LIMA RATUS RUPIAH
uang nyanyi PPAP versi jawa - sc youtube . . . . @ali4art

uang nyanyi PPAP versi jawa - sc youtube . . . . @ali4art

jawa: Bocah SD di Sukabumi Tewas Masih Pakai Seragam, Lubang Teliganya Disumpal Keripik dan Disiram Air Tribunnews.com Diterbitkan: 09/08/2017 16:05 O 34 URL itkan : 09-08-2017 16:05 LINEfacebooktwitterwhatsappblackberryKEEPCOPY34 Siswa kelas II SD di Desa Hegarmanah TRIBUNJABAR.CO.ID, SUKABUMI - Foto seorang bocah berseragam Sekolah Dasar (SD) ini mendadak ramai jadi perbincangan netizen. Tampak pada foto, bocah tersebut sedang berbaring dengan alas tikar. Matanya terpejam dan wajahnya sudah pucat pasi. Ia masih mengenakan seragam sekolahnya saat dikabarkan meninggal dunia. Yang membuat geram, kabarnya ia meninggal dunia setelah mengalami bully dan tindak kekerasan dari teman sekelasnya. Rupanya, bocah itu merupakan siswa kelas II SD di Desa Hegarmanah, Kecamatan Cicantayan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Diposting oleh akun Instagram @nie_kha, bocah itu sempat dibawa ke puskesmas namun nyawanya sudah tidak tertolong. Ia dilaporkan pingsan di sekolah usai dipukul temannya. Begini keterangan yang ditulis : Ijin share untuk para orang tua dirumah Innalillahi wainna ilaihi roojiun…… Pembulian dan tindakan kekerasan antar teman sekolah kembali terjadi, dan memakan korban jiwa. Terjadi pada Anak SD. Siswa SDN Longkewang Kabupaten Sukabumi Meregang Nyawa Dipukul Teman Sekelas Kejadian selasa, 8 agustus 2017 Sekitar pukul 06:30wib Kronologi….. Seorang siswa kelas II SD, Desa Hegarmanah, Kecamatan Cicantayan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, meregang nyawa setelah dipukul teman sekelasnya, Selasa (8-8-2017). Menurut kakak kandung SR, Abdurohim (37 tahun) warga kampung Citiris RT, 05-06, Desa Hergarmanah Kecamatan Cicantayan, ia mendapat kabar adiknya tewas sekitar pukul 06.30 WIB. “Saat itu teman-temannya mengadu SR pingsan setelah dipukuli temannya,” terang kakak kandung SR. Mendapat kabar, Abdurohim langung menuju sekolah. Ia melihat adiknya terkapar, dan langsung memegang denyut nadi SR. “Saat saya pegang sudah tidak berdenyut nadinya,” kata dia. Kemudian SR di bawa ke Puskesmas untuk mendapatkan pertolongan, namun pihak Puskesmas mengatakan SR sudah meninggal dunia. Mendapat kabar adiknya meninggal dunia, Abdurohim membawa SR ke RSUD Sekarwangi guna otopsi. Bersambung
jawa: Bocah SD di Sukabumi Tewas
 Masih Pakai Seragam, Lubang
 Teliganya Disumpal Keripik
 dan Disiram Air
 Tribunnews.com
 Diterbitkan: 09/08/2017 16:05
 O 34
 URL
itkan : 09-08-2017 16:05 LINEfacebooktwitterwhatsappblackberryKEEPCOPY34 Siswa kelas II SD di Desa Hegarmanah TRIBUNJABAR.CO.ID, SUKABUMI - Foto seorang bocah berseragam Sekolah Dasar (SD) ini mendadak ramai jadi perbincangan netizen. Tampak pada foto, bocah tersebut sedang berbaring dengan alas tikar. Matanya terpejam dan wajahnya sudah pucat pasi. Ia masih mengenakan seragam sekolahnya saat dikabarkan meninggal dunia. Yang membuat geram, kabarnya ia meninggal dunia setelah mengalami bully dan tindak kekerasan dari teman sekelasnya. Rupanya, bocah itu merupakan siswa kelas II SD di Desa Hegarmanah, Kecamatan Cicantayan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Diposting oleh akun Instagram @nie_kha, bocah itu sempat dibawa ke puskesmas namun nyawanya sudah tidak tertolong. Ia dilaporkan pingsan di sekolah usai dipukul temannya. Begini keterangan yang ditulis : Ijin share untuk para orang tua dirumah Innalillahi wainna ilaihi roojiun…… Pembulian dan tindakan kekerasan antar teman sekolah kembali terjadi, dan memakan korban jiwa. Terjadi pada Anak SD. Siswa SDN Longkewang Kabupaten Sukabumi Meregang Nyawa Dipukul Teman Sekelas Kejadian selasa, 8 agustus 2017 Sekitar pukul 06:30wib Kronologi….. Seorang siswa kelas II SD, Desa Hegarmanah, Kecamatan Cicantayan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, meregang nyawa setelah dipukul teman sekelasnya, Selasa (8-8-2017). Menurut kakak kandung SR, Abdurohim (37 tahun) warga kampung Citiris RT, 05-06, Desa Hergarmanah Kecamatan Cicantayan, ia mendapat kabar adiknya tewas sekitar pukul 06.30 WIB. “Saat itu teman-temannya mengadu SR pingsan setelah dipukuli temannya,” terang kakak kandung SR. Mendapat kabar, Abdurohim langung menuju sekolah. Ia melihat adiknya terkapar, dan langsung memegang denyut nadi SR. “Saat saya pegang sudah tidak berdenyut nadinya,” kata dia. Kemudian SR di bawa ke Puskesmas untuk mendapatkan pertolongan, namun pihak Puskesmas mengatakan SR sudah meninggal dunia. Mendapat kabar adiknya meninggal dunia, Abdurohim membawa SR ke RSUD Sekarwangi guna otopsi. Bersambung

itkan : 09-08-2017 16:05 LINEfacebooktwitterwhatsappblackberryKEEPCOPY34 Siswa kelas II SD di Desa Hegarmanah TRIBUNJABAR.CO.ID, SUKABUMI...

jawa: Menag Tanggung Biaya Pendidikan Anak Korban Pembakaran Massa Dream.co.id Diterbitkan: 07/08/2017 18:01 29 URL SEMOGA JADI PEMBELAJARAN Dream - Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin, mengunjungi rumah keluarga Muhammad Alzahra, pria yang meninggal setelah dibakar massa di Babelan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat . Lukman pun berbincang dengan istri almarhum Zahra, Siti Zubaedah, yang tengah mengandung. Lukman berjanji akan menanggung biaya pendidikan putra almarhum Alzahra. "Insya Allah, jika keluarga almarhum mengizinkan, saya akan menanggung biaya pendidikan anak almarhum," ujar Lukman, dikutip dari kemenag.go.id, Senin 7 Agustus 2017. Lukman mengatakan turut berbelasungkawa atas musibah yang dialami Muhamamd Alzahra. Dia berharap peristiwa itu tidak terulang lagi. "Saya harap tindakan ini bisa diproses secara hukum dan kita semua bisa sama-sama mengambil pelajaran atas musibah yang menimpa keluarga Siti Zubaedah," kata Lukman. Bersamaan dengan Lukman, Bupati Purwakarta, Dedi Mulyadi, juga berkunjung ke kediaman Zahra. Muhammad Alzahra alias Azoy meninggal dunia karena dibakar massa setelah dituduh mencuri amplifier di sebuah mushola di Kampung Muara Bakti, RT 012 RW 07, Desa Muara Bakti, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi, pada Rabu malam, 2 Agustus 2017. Hingga saat ini polisi sudah memeriksa delapan saksi terkait kasus tersebut. Dua di antaranya telah ditetapkan sebagai tersangka
jawa: Menag Tanggung Biaya
 Pendidikan Anak Korban
 Pembakaran Massa
 Dream.co.id
 Diterbitkan: 07/08/2017 18:01
 29
 URL
SEMOGA JADI PEMBELAJARAN Dream - Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin, mengunjungi rumah keluarga Muhammad Alzahra, pria yang meninggal setelah dibakar massa di Babelan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat . Lukman pun berbincang dengan istri almarhum Zahra, Siti Zubaedah, yang tengah mengandung. Lukman berjanji akan menanggung biaya pendidikan putra almarhum Alzahra. "Insya Allah, jika keluarga almarhum mengizinkan, saya akan menanggung biaya pendidikan anak almarhum," ujar Lukman, dikutip dari kemenag.go.id, Senin 7 Agustus 2017. Lukman mengatakan turut berbelasungkawa atas musibah yang dialami Muhamamd Alzahra. Dia berharap peristiwa itu tidak terulang lagi. "Saya harap tindakan ini bisa diproses secara hukum dan kita semua bisa sama-sama mengambil pelajaran atas musibah yang menimpa keluarga Siti Zubaedah," kata Lukman. Bersamaan dengan Lukman, Bupati Purwakarta, Dedi Mulyadi, juga berkunjung ke kediaman Zahra. Muhammad Alzahra alias Azoy meninggal dunia karena dibakar massa setelah dituduh mencuri amplifier di sebuah mushola di Kampung Muara Bakti, RT 012 RW 07, Desa Muara Bakti, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi, pada Rabu malam, 2 Agustus 2017. Hingga saat ini polisi sudah memeriksa delapan saksi terkait kasus tersebut. Dua di antaranya telah ditetapkan sebagai tersangka

SEMOGA JADI PEMBELAJARAN Dream - Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin, mengunjungi rumah keluarga Muhammad Alzahra, pria yang meninggal...

jawa: Potret kehidupan bocah miskin ini ingatkan kita untuk selalu bersyukur la belum pernah merasakan bangku sekolah karena keluarganya sangat miskin. Ismarlina Mokodompit Brilio.net - Hidup tercukupi dan segala kebutuhan hidup bisa terpenuhi membuat kita cenderung kurang menghargai hal sederhana yang kita rasakan setiap hari. Rumah yang luas, pakaian bersih, tempat tidur dan selimut yang hangat dan makanan enak yang bisa kita pilih untuk mengisi perut setiap kali merasa lapar. Pernahkah kita mensyukuri nikmat tersebut? Potret seorang remaja berusia 13 tahun ini bisa membukakan mata sekaligus mengingatkan kita semua untuk selalu bersyukur. Selain harus menderita kelaparan setiap malam, diceritakan bahwa ia belum pernah merasakan bangku sekolah karena keluarganya sangat miskin. Sangat menyedihkan kehidupan yang ia jalani.Kisah hidup remaja yang tak diketahui identitasnya tersebut mulanya diceritakan oleh seorang netizen bernama Xu Jan Hao. Setelah berkenalan dengan remaja tersebut, Hao akhirnya diajak untuk berkunjung ke rumahnya. Disana, ia melihat keadaan rumahnya yang memprihatinkan. "Kita perlu belajar bagaimana merasa puas dengan kehidupan kita dan menghargai hal-hal yang kita miliki. Saya tahu mengapa dia menderita kelaparan, lihat saja keadaan rumahnya. Tidak ada gas di dapur, dan kompor masak juga telah rusak. Ayahnya orang Malaysia, tapi dia tidak punya uang untuk membuat Mykad," cerita Hao seperti dikutip brilio.net dari worldofbuzz, Sabtu (27-5). Hao membagikan kisah remaja tersebut dengan harapan agar ada orang lain yang bisa membantunya. "Saya membagikan ini karena saya ingin membantu mereka, dan saya harap kalian juga bisa membantu mereka. Kamu tidak perlu menyumbangkan uang saat ini, karena ayahnya belum memiliki rekening bank. Yang paling penting adalah dia bisa mendapatkan kebutuhan sehari-hari. Mari kita bantu mereka bersama," tambahnya. Mie Goreng Jawa Kisah remaja tersebut yang diunggah Ho ke laman Facebook kemudian viral dan mendapatkan respons dari netizen. Ada salah satu foto yang membuat netizen merasa terenyuh yakni saat remaja itu bisa tetap tersenyum gembira Mereka sangat bersimpati dan menawarkan untuk menyumbangkan kebutuhan sehari-hari, perabotan dan uang. "Kita perlu membersihkan rumahnya terlebih dahulu dan kemudian akan kita update langkah selanjutnya," kata Ho. salaminspirasi
jawa: Potret kehidupan bocah
 miskin ini ingatkan kita
 untuk selalu bersyukur
 la belum pernah merasakan bangku
 sekolah karena keluarganya sangat miskin.
 Ismarlina Mokodompit
Brilio.net - Hidup tercukupi dan segala kebutuhan hidup bisa terpenuhi membuat kita cenderung kurang menghargai hal sederhana yang kita rasakan setiap hari. Rumah yang luas, pakaian bersih, tempat tidur dan selimut yang hangat dan makanan enak yang bisa kita pilih untuk mengisi perut setiap kali merasa lapar. Pernahkah kita mensyukuri nikmat tersebut? Potret seorang remaja berusia 13 tahun ini bisa membukakan mata sekaligus mengingatkan kita semua untuk selalu bersyukur. Selain harus menderita kelaparan setiap malam, diceritakan bahwa ia belum pernah merasakan bangku sekolah karena keluarganya sangat miskin. Sangat menyedihkan kehidupan yang ia jalani.Kisah hidup remaja yang tak diketahui identitasnya tersebut mulanya diceritakan oleh seorang netizen bernama Xu Jan Hao. Setelah berkenalan dengan remaja tersebut, Hao akhirnya diajak untuk berkunjung ke rumahnya. Disana, ia melihat keadaan rumahnya yang memprihatinkan. "Kita perlu belajar bagaimana merasa puas dengan kehidupan kita dan menghargai hal-hal yang kita miliki. Saya tahu mengapa dia menderita kelaparan, lihat saja keadaan rumahnya. Tidak ada gas di dapur, dan kompor masak juga telah rusak. Ayahnya orang Malaysia, tapi dia tidak punya uang untuk membuat Mykad," cerita Hao seperti dikutip brilio.net dari worldofbuzz, Sabtu (27-5). Hao membagikan kisah remaja tersebut dengan harapan agar ada orang lain yang bisa membantunya. "Saya membagikan ini karena saya ingin membantu mereka, dan saya harap kalian juga bisa membantu mereka. Kamu tidak perlu menyumbangkan uang saat ini, karena ayahnya belum memiliki rekening bank. Yang paling penting adalah dia bisa mendapatkan kebutuhan sehari-hari. Mari kita bantu mereka bersama," tambahnya. Mie Goreng Jawa Kisah remaja tersebut yang diunggah Ho ke laman Facebook kemudian viral dan mendapatkan respons dari netizen. Ada salah satu foto yang membuat netizen merasa terenyuh yakni saat remaja itu bisa tetap tersenyum gembira Mereka sangat bersimpati dan menawarkan untuk menyumbangkan kebutuhan sehari-hari, perabotan dan uang. "Kita perlu membersihkan rumahnya terlebih dahulu dan kemudian akan kita update langkah selanjutnya," kata Ho. salaminspirasi

Brilio.net - Hidup tercukupi dan segala kebutuhan hidup bisa terpenuhi membuat kita cenderung kurang menghargai hal sederhana yang kita r...

jawa: Media Sosial Kakak Beradik Asal Ngawi yang Viral dan Bikin Haru Netizen, Simak Kisahnya Kamis, 12 Januari 2017 09:04 G+ LINE Kali ini saya akan menulis tentang adik Tari yang bernama Yono nama lengkapnya Wasis Nuryono, siswa kelas 2 SMA N 1 Widodaren. Yono adalah sosok siswa yang lugu, kuat dan tangguh. Yang mana tidak seperti biasanya anak muda jaman sekarang, sekolah bawa sepeda motor, keluyuran, main HP dll. Justru yono sangat luar biasa. Bila di jaman sekarang semangat dan tekad untuk sekolah patut diacungi jempol. Dia sekolah dengan mengayuh sepeda onthel yang sudah butut dari rumahnya Tunggul hingga Kauman sekitar 10 km. Dia tidak malu walau teman-temannya bawa sepeda motor bagus. Baginya tidaklah penting, yang terpenting bisa sekolah. Yang lebih luar biasa lagi, setiap pulang sekolah atau liburan dia bukan bermain atau kelayapan. Namun dia bekerja sebagai buruh pasir di sungai atau bengawan. Semua dilakukan untuk membantu ortu, biaya sekolah kakaknya Tari juga buat sekolah dirinya sendiri. Bila musim sawah, bapak Jiyo, istri, Yono, Tari, semua juga ikut kerja buruh tani, tandur, macul, matun, derep atau yang lain. Yang terpenting bagi keluarga ini kerja halal. Kisah ini adalah nyata dan sesuai fakta. Bila ingin mengetahui langsung, silahkan datang atau ketemu keluarga ini dengan alamat keluarga bapak Imam Sujiyo (Jiyo)-ibu Karni, Rt 03 RW 06 Tunggul, Kedungmiri, Sambirejo, Mantingan, Ngawi, jawa Timur." Saat dikonfirmasi, Yuni membenarkan cerita mengenai keluarga itu. Ia dan tetangga lain pun merasa salut dengan semangat Tari dan Yono. Yuni mengaku tak tahu apakah dua anak itu mendapat beasiswa atau tidak. Beberapa waktu lalu, Jiyo sempat berniat untuk menghentikankuliah Tari karena ibunya jatuh sakit. Namun, Tari tetap bertahan dan memburuh apa saja agar tetap dapat kuliah. "Saya tetangga satu RT. Yang lain naik sepeda motor atau naik bus, dia cukup ngonthel. Tak bagus onthelnya, onthel jelek. Orang sekampung salut pokoknya," tutur Yuni. salaminspirasi
jawa: Media Sosial
 Kakak Beradik Asal
 Ngawi yang Viral dan
 Bikin Haru Netizen,
 Simak Kisahnya
 Kamis, 12 Januari 2017 09:04
 G+
 LINE
Kali ini saya akan menulis tentang adik Tari yang bernama Yono nama lengkapnya Wasis Nuryono, siswa kelas 2 SMA N 1 Widodaren. Yono adalah sosok siswa yang lugu, kuat dan tangguh. Yang mana tidak seperti biasanya anak muda jaman sekarang, sekolah bawa sepeda motor, keluyuran, main HP dll. Justru yono sangat luar biasa. Bila di jaman sekarang semangat dan tekad untuk sekolah patut diacungi jempol. Dia sekolah dengan mengayuh sepeda onthel yang sudah butut dari rumahnya Tunggul hingga Kauman sekitar 10 km. Dia tidak malu walau teman-temannya bawa sepeda motor bagus. Baginya tidaklah penting, yang terpenting bisa sekolah. Yang lebih luar biasa lagi, setiap pulang sekolah atau liburan dia bukan bermain atau kelayapan. Namun dia bekerja sebagai buruh pasir di sungai atau bengawan. Semua dilakukan untuk membantu ortu, biaya sekolah kakaknya Tari juga buat sekolah dirinya sendiri. Bila musim sawah, bapak Jiyo, istri, Yono, Tari, semua juga ikut kerja buruh tani, tandur, macul, matun, derep atau yang lain. Yang terpenting bagi keluarga ini kerja halal. Kisah ini adalah nyata dan sesuai fakta. Bila ingin mengetahui langsung, silahkan datang atau ketemu keluarga ini dengan alamat keluarga bapak Imam Sujiyo (Jiyo)-ibu Karni, Rt 03 RW 06 Tunggul, Kedungmiri, Sambirejo, Mantingan, Ngawi, jawa Timur." Saat dikonfirmasi, Yuni membenarkan cerita mengenai keluarga itu. Ia dan tetangga lain pun merasa salut dengan semangat Tari dan Yono. Yuni mengaku tak tahu apakah dua anak itu mendapat beasiswa atau tidak. Beberapa waktu lalu, Jiyo sempat berniat untuk menghentikankuliah Tari karena ibunya jatuh sakit. Namun, Tari tetap bertahan dan memburuh apa saja agar tetap dapat kuliah. "Saya tetangga satu RT. Yang lain naik sepeda motor atau naik bus, dia cukup ngonthel. Tak bagus onthelnya, onthel jelek. Orang sekampung salut pokoknya," tutur Yuni. salaminspirasi

Kali ini saya akan menulis tentang adik Tari yang bernama Yono nama lengkapnya Wasis Nuryono, siswa kelas 2 SMA N 1 Widodaren. Yono adala...

jawa: detiknews d Home Berita Daerah Jawa Timur Inte Home / detikNews / Berita Jawa Tengah Rabu 26 Juli 2017, 15:38 WIB Siswi SMP di Brebes ini Sekolah Berseragam SD dan Sandal Jepit Imam Suripto detikNews detikcom detikcom Siti Rohanivah., siswi miskin dari Brebes. (Foto: Imam Brebes - Program bantuan Pemerintah bagi siswa tidak mampu ternyata belum menjangkau ke semua warga miskin. Di Kabupaten Brebes, Jateng, seorang pelajar SMP terpaksa mengenakan seragam SD dan sandal jepit karena tidak mampu seragam dan sepatu. Itupun dipakai bergiliran dengan adiknya yang masih sekolah SD. Namanya Siti Rohaniyah (12 tahun), pelajar SMP Maarif Luwung Ragi, Kecamatan Bulakamba, Brebes. Sejak masuk sekolah di SMP itu, Siti mengenakan baju putih yang mulai lusuh dan bawahan merah hati, seragam saat dia masih duduk di bangku SD. Tak cuma itu, dia juga tak memiliki sepatu. Dia harus bergantian dengan adiknya untuk memakai sepasang sepatu. Jika saat sepatu giliran dipakai adiknya maka dia harus ke sekolah mengenakan sandal jepit. Impiannya mengenakan seragam baru saat tahun ajaran baru harus dikubur dalam-dalam karena kondisi ekonomi keluarga. Meski sedikit minder, namun Siti Rohaniyah tetap berangkat sekolah dan berusaha membaur dengan teman-temannya. Meski serba kekurangan, anak ketiga pasangan Suharto dan Royati ini tetap merasa senang karena bisa melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Menurutnya, impiannya melanjutkan sekolah bisa tercapai berkat jasa baik SMP Maarif yang akan menggratiskan biaya sekolah. "Tadinya saya dan keluarga sudah pasrah karena tidak ada biaya buat sekolah, terus saya sangat ingin sekolah lagi ke SMP. Alhamdulilah kesampaian bisa sekolah lagi," aku Siti Rohaniyah saat ditemui di sekolahnya, Rabu (26-7-2017). Dengan kondisi itu, Siti bisa mengikuti pelajaran. Namun dia belum bisa mengikuti kegiatan olahraga, karena tidak memiliki kaos seragam olahraga. Saat pelajaran olahraga berlangsung, gadis kecil ini hanya duduk sambil memperhatikan teman-temannya di lapangan. Suharto, sang ayah, tak kalah sedihnya. Meskipun senang anaknya digratiskan dari biaya sehingga bisa sekolah, namun sebagai orang tua dia tetap juga memikirkan tentang seragam sekolah anaknya. (Bersambung dikolom koment)
jawa: detiknews
 d Home Berita Daerah Jawa Timur Inte
 Home / detikNews / Berita Jawa Tengah
 Rabu 26 Juli 2017, 15:38 WIB
 Siswi SMP di Brebes ini Sekolah
 Berseragam SD dan Sandal Jepit
 Imam Suripto detikNews
 detikcom
 detikcom
 Siti Rohanivah., siswi miskin dari Brebes. (Foto: Imam
Brebes - Program bantuan Pemerintah bagi siswa tidak mampu ternyata belum menjangkau ke semua warga miskin. Di Kabupaten Brebes, Jateng, seorang pelajar SMP terpaksa mengenakan seragam SD dan sandal jepit karena tidak mampu seragam dan sepatu. Itupun dipakai bergiliran dengan adiknya yang masih sekolah SD. Namanya Siti Rohaniyah (12 tahun), pelajar SMP Maarif Luwung Ragi, Kecamatan Bulakamba, Brebes. Sejak masuk sekolah di SMP itu, Siti mengenakan baju putih yang mulai lusuh dan bawahan merah hati, seragam saat dia masih duduk di bangku SD. Tak cuma itu, dia juga tak memiliki sepatu. Dia harus bergantian dengan adiknya untuk memakai sepasang sepatu. Jika saat sepatu giliran dipakai adiknya maka dia harus ke sekolah mengenakan sandal jepit. Impiannya mengenakan seragam baru saat tahun ajaran baru harus dikubur dalam-dalam karena kondisi ekonomi keluarga. Meski sedikit minder, namun Siti Rohaniyah tetap berangkat sekolah dan berusaha membaur dengan teman-temannya. Meski serba kekurangan, anak ketiga pasangan Suharto dan Royati ini tetap merasa senang karena bisa melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Menurutnya, impiannya melanjutkan sekolah bisa tercapai berkat jasa baik SMP Maarif yang akan menggratiskan biaya sekolah. "Tadinya saya dan keluarga sudah pasrah karena tidak ada biaya buat sekolah, terus saya sangat ingin sekolah lagi ke SMP. Alhamdulilah kesampaian bisa sekolah lagi," aku Siti Rohaniyah saat ditemui di sekolahnya, Rabu (26-7-2017). Dengan kondisi itu, Siti bisa mengikuti pelajaran. Namun dia belum bisa mengikuti kegiatan olahraga, karena tidak memiliki kaos seragam olahraga. Saat pelajaran olahraga berlangsung, gadis kecil ini hanya duduk sambil memperhatikan teman-temannya di lapangan. Suharto, sang ayah, tak kalah sedihnya. Meskipun senang anaknya digratiskan dari biaya sehingga bisa sekolah, namun sebagai orang tua dia tetap juga memikirkan tentang seragam sekolah anaknya. (Bersambung dikolom koment)

Brebes - Program bantuan Pemerintah bagi siswa tidak mampu ternyata belum menjangkau ke semua warga miskin. Di Kabupaten Brebes, Jateng,...

jawa: At supercon I was taking a picture with a Jawa.. didnt realize the deadpool till I got home
jawa: At supercon I was taking a picture with a Jawa.. didnt realize the deadpool till I got home

At supercon I was taking a picture with a Jawa.. didnt realize the deadpool till I got home

jawa: Manusia Tertua Asal Yogya Kuat tak Makan 5 hari & Hobi Tidur di Luar Merdeka.com Diterbitkan : 07/07/2017 02:18 146 URL Mbah Suparni jarang mengeluh sakit. Selama hidupnya, riwayat Mbah Suparni masuk rumah sakit masih bisa Manusia Tertua Asal Yogya Kuat tak Makan 5 hari & Hobi Tidur di Luar Merdeka.com Diterbitkan : 07-07-2017 02:18 Mbah Suparni. ©2017 merdeka.com-purnomo edi Mbah Suparni jarang mengeluh sakit. Selama hidupnya, riwayat Mbah Suparni masuk rumah sakit masih bisa dihitung dengan jari. Berumur 117 tahun, Mbah Suparni warga Padukuhan Sadang, Kelurahan Tanjungharjo, Kecamatan Nanggulan, Kabupaten Kulonprogo masih nampak segar dan beraktivitas layaknya orang dalam usia produktif. Sehari-hari Mbah Suparni bahkan masih mencari nafkah sendiri untuk mencukupi kebutuhannya. Dari pagi hingga siang hari, Mbah Suparni biasanya masih berkeliling desa untuk menjual jamu atau kain selendang. Sorenya, Mbah Suparni tak lantas beristirahat, dirinya masih melakukan kerja sambilannya yaitu membuat tali tambang atau tampar dari daun pandan. Aktivitas ini selalu dilakukan Mbah Suparni setiap harinya. Secara fisik, Mbah Suparni pun masih cukup baik. Di usianya yang lebih dari seabad, Mbah Suparni masih memiliki penglihatan yang bagus. Mbah Suparni juga masih dikaruniai pendengaran yang baik. Bahkan, saat berbicara pun Mbah Suparni masih jelas dan mudah dipahami. Mbah Suparni juga jarang mengeluh sakit. Selama hidupnya, riwayat Mbah Suparni masuk rumah sakit masih bisa dihitung dengan jari. Bagi Mbah Suparni, kesehatan dan kondisi fisik yang masih baik di usianya saat ini tak lepas dari menjaga pikiran untuk selalu berpikir positif selama hidup baik saat ada masalah maupun tidak. "resepnya pikiran. Pikirannya jadi per. Walaupun kere tapi pikirannya asal merasa punya," ungkap Mbah Suparni dalam bahasa Jawa, Kamis (6-7). Bagi Mbah Suparni, hidup tak perlu merasa wah dan berlebihan. Hidup juga tak perlu aneh-aneh mencari harta yang berlebihan. Setiap pemberian Tuhan, kata Mbah Suparni, harus dijaga. "Jadi orang yang benar. Hidup di dunia tidak perlu aneh-aneh," terang Mbah Suparni. Selain cara pikir dan selalu bersyukur, Mbah Suparni juga menasehati bahwa makanan dan minuman juga berperan bagi kesehatan. Setiap harinya, Mbah Suparni lebih memilih mengonsumsi sayur mayur masakannya sendiri dengan berbahan hasil kebun. "Apa saja mau, daun telo
jawa: Manusia Tertua Asal Yogya
 Kuat tak Makan 5 hari & Hobi
 Tidur di Luar
 Merdeka.com
 Diterbitkan : 07/07/2017 02:18
 146
 URL
 Mbah Suparni jarang mengeluh sakit. Selama hidupnya,
 riwayat Mbah Suparni masuk rumah sakit masih bisa
Manusia Tertua Asal Yogya Kuat tak Makan 5 hari & Hobi Tidur di Luar Merdeka.com Diterbitkan : 07-07-2017 02:18 Mbah Suparni. ©2017 merdeka.com-purnomo edi Mbah Suparni jarang mengeluh sakit. Selama hidupnya, riwayat Mbah Suparni masuk rumah sakit masih bisa dihitung dengan jari. Berumur 117 tahun, Mbah Suparni warga Padukuhan Sadang, Kelurahan Tanjungharjo, Kecamatan Nanggulan, Kabupaten Kulonprogo masih nampak segar dan beraktivitas layaknya orang dalam usia produktif. Sehari-hari Mbah Suparni bahkan masih mencari nafkah sendiri untuk mencukupi kebutuhannya. Dari pagi hingga siang hari, Mbah Suparni biasanya masih berkeliling desa untuk menjual jamu atau kain selendang. Sorenya, Mbah Suparni tak lantas beristirahat, dirinya masih melakukan kerja sambilannya yaitu membuat tali tambang atau tampar dari daun pandan. Aktivitas ini selalu dilakukan Mbah Suparni setiap harinya. Secara fisik, Mbah Suparni pun masih cukup baik. Di usianya yang lebih dari seabad, Mbah Suparni masih memiliki penglihatan yang bagus. Mbah Suparni juga masih dikaruniai pendengaran yang baik. Bahkan, saat berbicara pun Mbah Suparni masih jelas dan mudah dipahami. Mbah Suparni juga jarang mengeluh sakit. Selama hidupnya, riwayat Mbah Suparni masuk rumah sakit masih bisa dihitung dengan jari. Bagi Mbah Suparni, kesehatan dan kondisi fisik yang masih baik di usianya saat ini tak lepas dari menjaga pikiran untuk selalu berpikir positif selama hidup baik saat ada masalah maupun tidak. "resepnya pikiran. Pikirannya jadi per. Walaupun kere tapi pikirannya asal merasa punya," ungkap Mbah Suparni dalam bahasa Jawa, Kamis (6-7). Bagi Mbah Suparni, hidup tak perlu merasa wah dan berlebihan. Hidup juga tak perlu aneh-aneh mencari harta yang berlebihan. Setiap pemberian Tuhan, kata Mbah Suparni, harus dijaga. "Jadi orang yang benar. Hidup di dunia tidak perlu aneh-aneh," terang Mbah Suparni. Selain cara pikir dan selalu bersyukur, Mbah Suparni juga menasehati bahwa makanan dan minuman juga berperan bagi kesehatan. Setiap harinya, Mbah Suparni lebih memilih mengonsumsi sayur mayur masakannya sendiri dengan berbahan hasil kebun. "Apa saja mau, daun telo

Manusia Tertua Asal Yogya Kuat tak Makan 5 hari & Hobi Tidur di Luar Merdeka.com Diterbitkan : 07-07-2017 02:18 Mbah Suparni. ©2017 merde...

jawa: Kisah santri cilik yang ingirn belikan baju buat ibunya ini bikin haru Namun sore, saat itu hujan turun dengan derasnya, anak kecil tersebut kembali datang ke stand dan menanyakan harga baju yang sama. Angga Roni Priambodo K Home Made Order by NCERIN NSTAN HIUAB 40.00o NCERIN NSTAN HIUAB 40 000 Seperti yang dikisahkan seorang pengguna Facebook bernama Intan Mitra Konveksi, Sabtu (18-3) lalu. Intan yang saat itu mengikuti pameran di Ponpes Tebuireng dibuat haru oleh keinginan kuat santri kecil yang ingin membelikan baju untuk ibunya dengan uang yang ia sisihkan sendiri."Disaat kami mengikuti pameran diponpes tebuireng sangat membuat hati ini menangis terharu..entah malaikat apa yg menggerakkan langkah kaki anak ini..sdh 2 kali dia bolakbalik menanyakan baju cantik yg dipajang dipatung pameran," tulisnya seperti dilansir brilio.net, Senin (20-3).Pertama ia datang menanyakan harga sebuah baju yang dihargai Rp 200 ribu oleh Intan. Mungkin karena uangnya kurang, ia mengurungkan niatnya dan berlari meninggalkan stand pameran Namun sore, saat itu hujan turun dengan derasnya, anak kecil tersebut kembali datang ke stand dan menanyakan harga baju yang sama. Penasaran karena Intan mengira, ada orang yang menyuruh santri kecil asal Surabaya, Jawa Timur tersebut menanyakan harga, Intan pun menanyakan alasan kenapa anak tersebut tanya harga baju yang sama sebanyak dua kali. Dan kali ini jawabannya bikin haru."Anak kcl : mbak bajunya brp Me : 200 rb dik..kenapa dik? Adik disuruh siapa? Anak kcl : gak ada yg nyuruh bu..saya sendiri pingin belikan ibu saya.. Me : masyaAlloh..mulia banget nih anak pikirku..ternyata dia pingin banget belikan baju buat ibunya dr uang saku yg dikumpulkan.. Anak kcl..: carikan yg murah ya bu katanya," lanjut Intan dalam unggahannya yang sudah dibagikan sebanyak lebih dari 11 ribu kali.Singkat cerita, ia kemudian memilih sebuah baju warna cokelat seharga Rp 100 ribu. Setelah deal, ia kemudian berlari mengambil uang di pondoknya, ia dengan basah kuyup kembali ke stand."Ya Alloh muliakan anak ini.dia rela gak punya uang saku demi menyenangkan ibunya dgn membelikan baju bagus yg sebenarnya uangnya gak cukup buat beli..dia rela kehujanan basah kuyup demi sepotong baju cantik buat ibunya tersayang," Intan mendoakan anak tersebut dengan ikhlas.Berikut video percakapan antara santri kecil tersebut dengan Intan yang juga ia unggah dalam unggahan di media sosial tersebut. Lihatlah niat mulia si santri polos yang bikin haru. salaminspirasi
jawa: Kisah santri cilik yang ingirn
 belikan baju buat ibunya
 ini bikin haru
 Namun sore, saat itu hujan turun dengan
 derasnya, anak kecil tersebut kembali
 datang ke stand dan menanyakan harga
 baju yang sama.
 Angga Roni Priambodo
 K Home Made Order by
 NCERIN
 NSTAN
 HIUAB
 40.00o
 NCERIN
 NSTAN
 HIUAB
 40 000
Seperti yang dikisahkan seorang pengguna Facebook bernama Intan Mitra Konveksi, Sabtu (18-3) lalu. Intan yang saat itu mengikuti pameran di Ponpes Tebuireng dibuat haru oleh keinginan kuat santri kecil yang ingin membelikan baju untuk ibunya dengan uang yang ia sisihkan sendiri."Disaat kami mengikuti pameran diponpes tebuireng sangat membuat hati ini menangis terharu..entah malaikat apa yg menggerakkan langkah kaki anak ini..sdh 2 kali dia bolakbalik menanyakan baju cantik yg dipajang dipatung pameran," tulisnya seperti dilansir brilio.net, Senin (20-3).Pertama ia datang menanyakan harga sebuah baju yang dihargai Rp 200 ribu oleh Intan. Mungkin karena uangnya kurang, ia mengurungkan niatnya dan berlari meninggalkan stand pameran Namun sore, saat itu hujan turun dengan derasnya, anak kecil tersebut kembali datang ke stand dan menanyakan harga baju yang sama. Penasaran karena Intan mengira, ada orang yang menyuruh santri kecil asal Surabaya, Jawa Timur tersebut menanyakan harga, Intan pun menanyakan alasan kenapa anak tersebut tanya harga baju yang sama sebanyak dua kali. Dan kali ini jawabannya bikin haru."Anak kcl : mbak bajunya brp Me : 200 rb dik..kenapa dik? Adik disuruh siapa? Anak kcl : gak ada yg nyuruh bu..saya sendiri pingin belikan ibu saya.. Me : masyaAlloh..mulia banget nih anak pikirku..ternyata dia pingin banget belikan baju buat ibunya dr uang saku yg dikumpulkan.. Anak kcl..: carikan yg murah ya bu katanya," lanjut Intan dalam unggahannya yang sudah dibagikan sebanyak lebih dari 11 ribu kali.Singkat cerita, ia kemudian memilih sebuah baju warna cokelat seharga Rp 100 ribu. Setelah deal, ia kemudian berlari mengambil uang di pondoknya, ia dengan basah kuyup kembali ke stand."Ya Alloh muliakan anak ini.dia rela gak punya uang saku demi menyenangkan ibunya dgn membelikan baju bagus yg sebenarnya uangnya gak cukup buat beli..dia rela kehujanan basah kuyup demi sepotong baju cantik buat ibunya tersayang," Intan mendoakan anak tersebut dengan ikhlas.Berikut video percakapan antara santri kecil tersebut dengan Intan yang juga ia unggah dalam unggahan di media sosial tersebut. Lihatlah niat mulia si santri polos yang bikin haru. salaminspirasi

Seperti yang dikisahkan seorang pengguna Facebook bernama Intan Mitra Konveksi, Sabtu (18-3) lalu. Intan yang saat itu mengikuti pameran...

jawa: Bikin Haru! Kisah Kakek Lumpuh yang Semangat Mengajar Ngaji EDITOR YAYAN SUPRIYANTO Bikin Haru! Kisah Kakek Lumpuh yang Semangat Mengajar Ngaji EDITOR : YAYAN SUPRIYANTO 14 Juni 2017, 05:30 WIB KAB. WONOSOBO, INDONESIA Di kamarnya yang tak terlalu luas, Ahmad Wahno menghabiskan waktu. Terbaring kaku karena penyakit rheumatoid klorosis yang ia derita. Sesekali ia memiringkan posisi tubuhnya agar bisa berinteraksi dengan sekitar. Penyakit ini membuat tubuhnya lumpuh, tak bisa bergerak bebas. Tetapi ujian hidup itu ia terima dengan lapang dada. Sabar, itu kata kunci buat laki-laki yang kerap disapa Mbah Sino ini untuk terus melakukan sesuatu buat orang lain. Salah satunya dengan menjadi guru ngaji. Mbah Wahno sedang mengajar ngaji. (NET.CJ-Joko Winarno) Setiap hari Sekitar 150 santri datang menyambangi pria asli Lemiring, Mojotengah, Wonosobo, Jawa Tengah ini untuk belajar menulis dan membaca Alquran. Rumahnya tak pernah sepi, karena para santri silih berganti mengantri untuk belajar. Sebuah meja juga sengaja diletakkan sebelah ranjang tidurnya untuk menunjang proses belajar mengajar. Ketika santri datang, kakek 67 tahun ini langsung mengubah posisi tubuhnya dari telentang menjadi miring. Sembari memegang kayu atau tuding Alquran, ia telaten membimbing santri. Mbah Wahno sedang mengajar ngaji. (NET.CJ-Joko Winarno) Berbekal ilmu agama dan Alquran yang ia dapat saat menempuh pendidikan di Pondok Pesantren Kalibeber, Wonosobo ia bertekat untuk mengajar. Biasanya para santri mulai datang pada siang hari hingga malam. “Kalau tidak digunakan ilmu yang sudah dipelajari nanti enggak ada manfaatnya. Supaya bermanfaat ilmunya ini satu-satunya cara,” kata Mbah Sino, saat temui pada Rabu, 7 Juni 2017. Mbah Sino sedang menulis doa-doa. (NET.CJ-Joko Winarno) Sembari menunggu muridnya, ia mengisi waktu luangnya Mbah Sino menuliskan doa-doa pada kertas yang kemudian diperbanyak dan dibagikan kepada santri serta warga sekitar. salaminspirasi @thenewbikingregetan
jawa: Bikin Haru! Kisah Kakek Lumpuh
 yang Semangat Mengajar Ngaji
 EDITOR YAYAN SUPRIYANTO
Bikin Haru! Kisah Kakek Lumpuh yang Semangat Mengajar Ngaji EDITOR : YAYAN SUPRIYANTO 14 Juni 2017, 05:30 WIB KAB. WONOSOBO, INDONESIA Di kamarnya yang tak terlalu luas, Ahmad Wahno menghabiskan waktu. Terbaring kaku karena penyakit rheumatoid klorosis yang ia derita. Sesekali ia memiringkan posisi tubuhnya agar bisa berinteraksi dengan sekitar. Penyakit ini membuat tubuhnya lumpuh, tak bisa bergerak bebas. Tetapi ujian hidup itu ia terima dengan lapang dada. Sabar, itu kata kunci buat laki-laki yang kerap disapa Mbah Sino ini untuk terus melakukan sesuatu buat orang lain. Salah satunya dengan menjadi guru ngaji. Mbah Wahno sedang mengajar ngaji. (NET.CJ-Joko Winarno) Setiap hari Sekitar 150 santri datang menyambangi pria asli Lemiring, Mojotengah, Wonosobo, Jawa Tengah ini untuk belajar menulis dan membaca Alquran. Rumahnya tak pernah sepi, karena para santri silih berganti mengantri untuk belajar. Sebuah meja juga sengaja diletakkan sebelah ranjang tidurnya untuk menunjang proses belajar mengajar. Ketika santri datang, kakek 67 tahun ini langsung mengubah posisi tubuhnya dari telentang menjadi miring. Sembari memegang kayu atau tuding Alquran, ia telaten membimbing santri. Mbah Wahno sedang mengajar ngaji. (NET.CJ-Joko Winarno) Berbekal ilmu agama dan Alquran yang ia dapat saat menempuh pendidikan di Pondok Pesantren Kalibeber, Wonosobo ia bertekat untuk mengajar. Biasanya para santri mulai datang pada siang hari hingga malam. “Kalau tidak digunakan ilmu yang sudah dipelajari nanti enggak ada manfaatnya. Supaya bermanfaat ilmunya ini satu-satunya cara,” kata Mbah Sino, saat temui pada Rabu, 7 Juni 2017. Mbah Sino sedang menulis doa-doa. (NET.CJ-Joko Winarno) Sembari menunggu muridnya, ia mengisi waktu luangnya Mbah Sino menuliskan doa-doa pada kertas yang kemudian diperbanyak dan dibagikan kepada santri serta warga sekitar. salaminspirasi @thenewbikingregetan

Bikin Haru! Kisah Kakek Lumpuh yang Semangat Mengajar Ngaji EDITOR : YAYAN SUPRIYANTO 14 Juni 2017, 05:30 WIB KAB. WONOSOBO, INDONESIA Di...

jawa: ASGAR 02.00017 JUNE 19.2017 ASGARDIA DARK SIDE NATIONMENSION THE SPACE NATION PACE JURISDICTION PARLIAMENT FINANCE SOUTH JAKARTA 71% , 29% □ 090 FEMALE Kucling Gorontalo Ternate LANGUAGES SPOKEN: ENGLISH 91% 35% 1496 Banjagmasin Ammon INDONESIAN Makessar LOG IN/ APPLY kupang Orang indonesica Daftar Jadi Penduduk Negara Pertama buar Angkasa HUMANDoD Beberapa hari lalu, dunia heboh dengan kabar pendirian sebuah negara baru, yakni Asgardia. Menariknya, negara yang dicetuskan ilmuwan Rusia Igor Ahusrbeyli ini tak akan berlokasi di Bumi, tetapi di luar angkasa dengan wilayah berupa wahana raksasa. Walaupun belum resmi berdiri, "pemerintah" Asgardia sudah menyeleksi calon penduduk. Kini, lebih dari setengah juta penduduk Bumi mendaftar jadi warga negara Asgardia, termasuk mereka yang tinggal di Indonesia. Setidaknya 2.609 orang di Indonesia sudah mendaftarkan diri jadi penduduk Asgardia. Indonesia menempati urutan ke-18 di antara negara-negara lain. Misalnya saja Tiongkok (32.464 orang), Turki (29.545 orang), Amerika Serikat (29.153 orang), Brasil (10.000 orang), Inggris (9.575 orang), Italia, Meksiko, Spanyol, India, Rusia, Australia, Kanada, Prancis, Jerman, Malaysia, dan lain-lain. Ketika diklik, lebih dari 80 persen orang yang mendaftarkan diri menjadi warga negara Asgardia berjenis kelamin laki-laki, sedangkan pendaftar perempuan lebih sedikit. Selain itu, dari peta terlihat pula persebaran pendaftar dari Indonesia yang berasal dari kota-kota besar di Indonesia. Misalnya saja dari Jakarta, Bandung, Surabaya, Medan, Denpasar, Yogyakarta, Bekasi, Banjarmasin, Makassar, Gorontalo, dan kota-kota lain di Pulau Jawa, Sumatera, dan Kalimantan. Sayangnya, tidak ada informasi lebih lanjut apakah orang yang mendaftar jadi warga negara Asgardia ini merupakan warga negara Indonesia atau kaum ekspatriat yang tinggal dan menetap di Indonesia. Kemungkinan, sebagian di antaranya mungkin adalah orang Indonesia. Hal ini terlihat dari bahasa yang dikuasainya, yakni bahasa Indonesia, meski jumlahnya minoritas. Sekadar diketahui, mereka yang direkrut menjadi warga negara akan mengantongi sertifikat Asgardia dan resmi menjadi Asgardian (julukan warga negara Asgardia), tetapi tetap memiliki status dwikewarganegaraan. Layaknya negara-negara Bumi, Asgardia juga akan membentuk pemerintahan demokrasi berdasarkan hukum. Warga negara Asgardia pun nanti diminta untuk turut andil memberikan suara demi sistem perumusan dasar konstitusi negara tersebut. Sumber: Liputan6
jawa: ASGAR
 02.00017
 JUNE
 19.2017
 ASGARDIA
 DARK SIDE
 NATIONMENSION
 THE SPACE NATION
 PACE
 JURISDICTION
 PARLIAMENT
 FINANCE
 SOUTH JAKARTA
 71% , 29% □ 090
 FEMALE
 Kucling
 Gorontalo Ternate
 LANGUAGES SPOKEN:
 ENGLISH
 91%
 35%
 1496
 Banjagmasin
 Ammon
 INDONESIAN
 Makessar
 LOG IN/ APPLY
 kupang
 Orang indonesica
 Daftar Jadi Penduduk
 Negara Pertama
 buar Angkasa
HUMANDoD Beberapa hari lalu, dunia heboh dengan kabar pendirian sebuah negara baru, yakni Asgardia. Menariknya, negara yang dicetuskan ilmuwan Rusia Igor Ahusrbeyli ini tak akan berlokasi di Bumi, tetapi di luar angkasa dengan wilayah berupa wahana raksasa. Walaupun belum resmi berdiri, "pemerintah" Asgardia sudah menyeleksi calon penduduk. Kini, lebih dari setengah juta penduduk Bumi mendaftar jadi warga negara Asgardia, termasuk mereka yang tinggal di Indonesia. Setidaknya 2.609 orang di Indonesia sudah mendaftarkan diri jadi penduduk Asgardia. Indonesia menempati urutan ke-18 di antara negara-negara lain. Misalnya saja Tiongkok (32.464 orang), Turki (29.545 orang), Amerika Serikat (29.153 orang), Brasil (10.000 orang), Inggris (9.575 orang), Italia, Meksiko, Spanyol, India, Rusia, Australia, Kanada, Prancis, Jerman, Malaysia, dan lain-lain. Ketika diklik, lebih dari 80 persen orang yang mendaftarkan diri menjadi warga negara Asgardia berjenis kelamin laki-laki, sedangkan pendaftar perempuan lebih sedikit. Selain itu, dari peta terlihat pula persebaran pendaftar dari Indonesia yang berasal dari kota-kota besar di Indonesia. Misalnya saja dari Jakarta, Bandung, Surabaya, Medan, Denpasar, Yogyakarta, Bekasi, Banjarmasin, Makassar, Gorontalo, dan kota-kota lain di Pulau Jawa, Sumatera, dan Kalimantan. Sayangnya, tidak ada informasi lebih lanjut apakah orang yang mendaftar jadi warga negara Asgardia ini merupakan warga negara Indonesia atau kaum ekspatriat yang tinggal dan menetap di Indonesia. Kemungkinan, sebagian di antaranya mungkin adalah orang Indonesia. Hal ini terlihat dari bahasa yang dikuasainya, yakni bahasa Indonesia, meski jumlahnya minoritas. Sekadar diketahui, mereka yang direkrut menjadi warga negara akan mengantongi sertifikat Asgardia dan resmi menjadi Asgardian (julukan warga negara Asgardia), tetapi tetap memiliki status dwikewarganegaraan. Layaknya negara-negara Bumi, Asgardia juga akan membentuk pemerintahan demokrasi berdasarkan hukum. Warga negara Asgardia pun nanti diminta untuk turut andil memberikan suara demi sistem perumusan dasar konstitusi negara tersebut. Sumber: Liputan6

HUMANDoD Beberapa hari lalu, dunia heboh dengan kabar pendirian sebuah negara baru, yakni Asgardia. Menariknya, negara yang dicetuskan il...

jawa: MAN 1 Magelang Bebaskan Biaya Duta, Anak yang Daftar Pakai Uang Receh Kompas.com Reni Susant Diterbitkan 22/06/2017 07:48 83 URL MAGELANG, KOMPAS.com - MAN 1 Kota Magelang, Jawa Tengah, akhirnya membebaskan biaya seragam Eka Duta Prasetya (16) setelah mengetahui Duta mengumpulkan uang Rp 1.000 sejak sekolah dasar (SD) agar bisa melanjutkan sekolah. Uang receh senilai Rp 1 juta milik Duta dikembalikan lagi dalam bentuk tabungan di Bank BRI Unit Payaman, Kecamatan Secang, Kabupaten Magelang. "Uang Rp 1 juta yang tadinya untuk seragam kami kembalikan, tapi dalam bentuk tabungan, supaya bisa digunakan Duta untuk kebutuhan yang lebih penting. Sementara uang seragam sudah kami bebaskan," kata Kepala MAN 1 Kota Magelang, Kasnawi, Rabu (21-6-2017). Selain itu, remaja asal Desa Ngadirejo, Kecamatan Secang, Kabupaten Magelang itu tidak akan dipungut biaya pendidikan. Semangat belajar yang tinggi serta ketekunan Duta membuat sekolah mengambil kebijakan itu. "Biaya jangan menjadi kendala untuk sekolah. Yang penting, anak masuk dulu dan nanti akan dibina. Karena anak ini memiliki akhlak yang baik, semangatnya tinggi, nilai akademis tidak menjadi soal," ucapnya. Agung Dwi Lasmono, guru MAN 1 Kota Magelang menambahkan, Eka Duta Prasetya berasal dari keluarga kurang mampu. Dia tinggal di rumah kontrakan bersama ayah dan seorang nenek, sekitar 10 kilometer dari MAN 1 Kota Magelang. "Kami sudah survei ke rumahnya, kami tanya ke tetangga-tetangganya, dan benar memang Duta layak diberi kemudahan pendidikan. Biar uangnya digunakan untuk kebutuhan sehari-harinya," tutur Agung. Selain tekun, lanjut Agung, Duta dikenal sebagai anak yang berbudi pekerti luhur dan shaleh. Dia sering mengumandangkan azan dan mengaji di masjid dekat rumahnya. Duta pun begitu menyayangi keluarga, terutama nenek dan ayahnya yang tinggal serumah. Bahkan, uang tabungan Duta sering dipakai untuk keperluan berobat sang Nenek yang sedang menderita sakit komplikasi. "Di lingkungan rumah, Duta itu aktif ke masjid, kalau tadarus juga rajin," tutur Agung yang selalu mendampingi Duta. Setelah foto Duta viral di media sosial sejak Selasa (20-6-2017), banyak yang menaruh simpati kepada remaja itu. Duta tidak perlu lagi bersedih karena kesulitan biaya pendidikan. Para guru di MAN 1 Kota Magelang dan banyak pihak yang membantunya. salaminspirasi
jawa: MAN 1 Magelang Bebaskan
 Biaya Duta, Anak yang Daftar
 Pakai Uang Receh
 Kompas.com
 Reni Susant
 Diterbitkan 22/06/2017 07:48
 83
 URL
MAGELANG, KOMPAS.com - MAN 1 Kota Magelang, Jawa Tengah, akhirnya membebaskan biaya seragam Eka Duta Prasetya (16) setelah mengetahui Duta mengumpulkan uang Rp 1.000 sejak sekolah dasar (SD) agar bisa melanjutkan sekolah. Uang receh senilai Rp 1 juta milik Duta dikembalikan lagi dalam bentuk tabungan di Bank BRI Unit Payaman, Kecamatan Secang, Kabupaten Magelang. "Uang Rp 1 juta yang tadinya untuk seragam kami kembalikan, tapi dalam bentuk tabungan, supaya bisa digunakan Duta untuk kebutuhan yang lebih penting. Sementara uang seragam sudah kami bebaskan," kata Kepala MAN 1 Kota Magelang, Kasnawi, Rabu (21-6-2017). Selain itu, remaja asal Desa Ngadirejo, Kecamatan Secang, Kabupaten Magelang itu tidak akan dipungut biaya pendidikan. Semangat belajar yang tinggi serta ketekunan Duta membuat sekolah mengambil kebijakan itu. "Biaya jangan menjadi kendala untuk sekolah. Yang penting, anak masuk dulu dan nanti akan dibina. Karena anak ini memiliki akhlak yang baik, semangatnya tinggi, nilai akademis tidak menjadi soal," ucapnya. Agung Dwi Lasmono, guru MAN 1 Kota Magelang menambahkan, Eka Duta Prasetya berasal dari keluarga kurang mampu. Dia tinggal di rumah kontrakan bersama ayah dan seorang nenek, sekitar 10 kilometer dari MAN 1 Kota Magelang. "Kami sudah survei ke rumahnya, kami tanya ke tetangga-tetangganya, dan benar memang Duta layak diberi kemudahan pendidikan. Biar uangnya digunakan untuk kebutuhan sehari-harinya," tutur Agung. Selain tekun, lanjut Agung, Duta dikenal sebagai anak yang berbudi pekerti luhur dan shaleh. Dia sering mengumandangkan azan dan mengaji di masjid dekat rumahnya. Duta pun begitu menyayangi keluarga, terutama nenek dan ayahnya yang tinggal serumah. Bahkan, uang tabungan Duta sering dipakai untuk keperluan berobat sang Nenek yang sedang menderita sakit komplikasi. "Di lingkungan rumah, Duta itu aktif ke masjid, kalau tadarus juga rajin," tutur Agung yang selalu mendampingi Duta. Setelah foto Duta viral di media sosial sejak Selasa (20-6-2017), banyak yang menaruh simpati kepada remaja itu. Duta tidak perlu lagi bersedih karena kesulitan biaya pendidikan. Para guru di MAN 1 Kota Magelang dan banyak pihak yang membantunya. salaminspirasi

MAGELANG, KOMPAS.com - MAN 1 Kota Magelang, Jawa Tengah, akhirnya membebaskan biaya seragam Eka Duta Prasetya (16) setelah mengetahui Dut...

jawa: DAR SA Penari Telanjang Semarang yang dMengguncang pertama HUMANDoD Di Semarang, Jawa Tengah pernah eksis penari telanjang. Tak tanggung-tanggung, kehebohan yang dibawa sampai mengguncang banyak negara yang terlibat PD I. Bahkan sosok penari telanjang itu pun sekarang diabadikan dengan lukisan kaca yang dipasang di jendela gedung yang pernah menggelar pertunjukannya. Penari telanjang itu adalah Margaretha Geertruida Zelle (biasa dipanggil Grietje) Lahir di Leeuwarden, Friesian, Belanda, pada 7 Agustus 1876. Grietje sangat fasih berbahasa Jerman, Prancis, Inggris, Melayu. Ia juga jago bermain piano, berdansa dan menari. Kisahnya sebagai penari telanjang dimulai ketika ia ditelantarkan oleh sang suami, Rudolph MacLeod. Anak mereka, Norman dan Non diracun oleh entah siapa. Mereka tenggelam dalam kesedihan, penyesalan, dan saling menyalahkan. Kehidupan perkawinan mereka goyah. Rudolph bermabuk-mabukan, Grietje mengusir kesedihan dengan membaca kisah-kisah Hindu. Mereka bercerai. Grietje menjanda tanpa uang, tanpa pekerjaan. Kemudian ia mencoba peruntungan dengan pergi ke Paris. Dipilihnya Paris karena kota itu paling gemerlap. Pekerjaan yang dicobanya adalah menjadi model. Namun tak ada yang tertarik untuk melukis wajahnya, mereka menginginkan model lukisan telanjang. Kemudian, Ia menjadi model pelukis Octove Guillonnet dengan pose setengah telanjang. Grietje tak pernah mau memperlihatkan buah dadanya, Octave mendesain kostum khusus untuknya. Grietje pun mengatakan bahwa ia adalah korban dari suami yang pencemburu, putingnya digigit suami agar tidak menarik lagi bagi orang lain. Persinggungannya dengan Indonesia sebagai penari telanjang dilakukan ketika ia menari Serimpi di pelataran Candi Jago. Ia yang kenyang dengan kisah-kisah Hindhu ternyata tak tahu-menahu tentang Tari Serimpi. Namun ia nekat menarikannya. Pekerjaannya sebagai penari telanjang menarik undangan dari berbagai negara, dari Eropa hingga Mesir. Akhir kehidupannya, Grietje diadili di pengadilan perang dan dieksekusi di hadapan regu tembak di Prancis, pada 15 Oktober 1917. Sumber: Liputan6
jawa: DAR
 SA
 Penari Telanjang
 Semarang
 yang dMengguncang
 pertama
HUMANDoD Di Semarang, Jawa Tengah pernah eksis penari telanjang. Tak tanggung-tanggung, kehebohan yang dibawa sampai mengguncang banyak negara yang terlibat PD I. Bahkan sosok penari telanjang itu pun sekarang diabadikan dengan lukisan kaca yang dipasang di jendela gedung yang pernah menggelar pertunjukannya. Penari telanjang itu adalah Margaretha Geertruida Zelle (biasa dipanggil Grietje) Lahir di Leeuwarden, Friesian, Belanda, pada 7 Agustus 1876. Grietje sangat fasih berbahasa Jerman, Prancis, Inggris, Melayu. Ia juga jago bermain piano, berdansa dan menari. Kisahnya sebagai penari telanjang dimulai ketika ia ditelantarkan oleh sang suami, Rudolph MacLeod. Anak mereka, Norman dan Non diracun oleh entah siapa. Mereka tenggelam dalam kesedihan, penyesalan, dan saling menyalahkan. Kehidupan perkawinan mereka goyah. Rudolph bermabuk-mabukan, Grietje mengusir kesedihan dengan membaca kisah-kisah Hindu. Mereka bercerai. Grietje menjanda tanpa uang, tanpa pekerjaan. Kemudian ia mencoba peruntungan dengan pergi ke Paris. Dipilihnya Paris karena kota itu paling gemerlap. Pekerjaan yang dicobanya adalah menjadi model. Namun tak ada yang tertarik untuk melukis wajahnya, mereka menginginkan model lukisan telanjang. Kemudian, Ia menjadi model pelukis Octove Guillonnet dengan pose setengah telanjang. Grietje tak pernah mau memperlihatkan buah dadanya, Octave mendesain kostum khusus untuknya. Grietje pun mengatakan bahwa ia adalah korban dari suami yang pencemburu, putingnya digigit suami agar tidak menarik lagi bagi orang lain. Persinggungannya dengan Indonesia sebagai penari telanjang dilakukan ketika ia menari Serimpi di pelataran Candi Jago. Ia yang kenyang dengan kisah-kisah Hindhu ternyata tak tahu-menahu tentang Tari Serimpi. Namun ia nekat menarikannya. Pekerjaannya sebagai penari telanjang menarik undangan dari berbagai negara, dari Eropa hingga Mesir. Akhir kehidupannya, Grietje diadili di pengadilan perang dan dieksekusi di hadapan regu tembak di Prancis, pada 15 Oktober 1917. Sumber: Liputan6

HUMANDoD Di Semarang, Jawa Tengah pernah eksis penari telanjang. Tak tanggung-tanggung, kehebohan yang dibawa sampai mengguncang banyak n...